Reading

Fundamental Analysis in Cryptocurrency

Analisis Fundamental dalam Cryptocurrency

Fundamental Analysis in Cryptocurrency

Analisis Fundamental dalam Cryptocurrency

Bertransaksi kripto dapat menjadi usaha yang lebih sedikit berisiko dan lebih menyenangkan ketika dilengkapi dengan keterampilan analisis fundamental. Melalui analisis fundamental, Anda dapat secara efektif menyaring kegaduhan hype dan menemukan token dari proyek yang kurang dikenal yang memiliki potensi sebenarnya. Panduan ini menggali pentingnya analisis fundamental bagi pedagang kripto dan menjelaskan perannya dalam mengidentifikasi tren sebelum orang lain, bahkan untuk pedagang harian.

Memahami Analisis Fundamental

Analisis fundamental berusaha menjawab pertanyaan mengapa harga bergerak dengan cara tertentu. Ini berbeda dari pendekatan menggunakan harga historis untuk memprediksi fluktuasi harga jangka pendek (praktik yang dikenal sebagai analisis teknikal).

Misalnya, pertimbangkan pertanyaan ini: Dalam jangka panjang (rentang waktu 10+ tahun), faktor apa yang bisa mendorong harga Bitcoin jauh melampaui nilai saat ini?

Nah, total pasokan Bitcoin dibatasi pada 21 juta unit. Saat penulisan, sekitar 19,4 juta unit beredar, dengan lebih banyak yang akan ditambang dalam beberapa tahun mendatang. Mengingat hanya sekitar 3% dari populasi global yang menggunakan Bitcoin, lonjakan 100% dalam basis penggunanya, yang semuanya bersaing untuk 19,4 hingga 20 juta Bitcoin yang tersedia, dapat memicu lonjakan harga.

Dalam contoh ini, tokenomics mewakili salah satu dari banyak pendekatan terhadap analisis fundamental. Tentu saja, berbagai pendekatan ada. Bagian berikut menyoroti beberapa pendekatan yang paling umum dalam ranah analisis fundamental.

Pendekatan terhadap Analisis Fundamental Kripto

Analis fundamental percaya bahwa harga masa lalu tidak selalu memprediksi harga masa depan. Harga adalah hasil dari berbagai faktor, seperti teknologi, utilitas, tokenomics, analisis on-chain, dan lanskap regulasi dan ekonomi, yang secara kolektif membentuk persepsi pasar terhadap aset kripto tertentu.

Teknologi dan Keamanan

Meskipun blockchain beroperasi pada prinsip desentralisasi dan tanpa kepercayaan, keamanan yang ditingkatkan sering muncul dari jaringan yang memiliki banyak validator dan/atau penambang. Secara khusus, baik Bitcoin dan Ethereum telah mengumpulkan komunitas validator dan penambang yang beragam dan substansial, melindungi jaringan mereka dari penyerang potensial.

Namun, jaringan kripto yang lebih kecil menerapkan langkah keamanan yang berbeda. Beberapa memilih sejumlah terbatas validator terpercaya bersama dengan kolam validator atau delegator “biasa” yang lebih besar yang memantau dan melawan setiap upaya kolusi. Jaringan seperti itu menggunakan mekanisme seperti Proof of Authority atau Proof of Stake yang didelegasikan.

Selain itu, banyak token kripto dibangun di atas jaringan yang ada dan beroperasi sebagai aplikasi terdesentralisasi. Aplikasi-aplikasi ini mengandalkan kontrak pintar yang diaudit secara teliti untuk menghilangkan bug dan kerentanan. Pada akhirnya, teknologi kripto dan aplikasi yang mengutamakan keamanan, meskipun tidak memiliki pemasaran agresif yang terlihat pada pesaing yang didorong oleh hype, cenderung bertahan dalam jangka panjang – Bitcoin berfungsi sebagai contoh utama.

Insinyur jaringan pria bekerja di studio
Teknologi dan Keamanan adalah esensi kunci dari blockchain. Foto oleh ThisisEngineering RAEng di Unsplash

Utilitas dan Kasus Penggunaan

Meskipun Bitcoin tetap menjadi mata uang kripto yang aman dan terkemuka, utilitasnya saat ini terbatas. Peningkatan Taproot telah memicu spekulasi tentang Bitcoin yang meniru Ethereum dengan memungkinkan pembuatan “token BRC-20” dan NFT di jaringannya. Beberapa aset kripto menawarkan pendapatan pasif melalui staking atau partisipasi dalam kolam likuiditas. Mengingat minat yang luas dalam generasi keuntungan melalui mata uang kripto, tingkat pendapatan pasif dari aktivitas semacam itu dapat memberikan wawasan tentang nilai relatif dari sebuah token kripto.

Tokenomik

Tokenomik, yang secara singkat diperkenalkan di awal, memiliki aspek matematis yang lebih rumit. Pengembang token berusaha mencapai keseimbangan antara adopsi dan inflasi. Inflasi, bertentangan dengan kesalahpahaman, berfungsi sebagai sarana untuk mendorong pendatang baru dalam jaringan.

Bitcoin menggabungkan mekanisme inflasi bawaan melalui hadiah penambangan. Hadiah ini mendorong penambang untuk mengamankan transaksi Bitcoin secara kriptografis, mendukung integritas jaringan. Hadiah tersebut berkurang setiap empat tahun sampai total pasokan 21 juta Bitcoin ditambang, menghasilkan sifat deflasi Bitcoin dalam jangka panjang.

Di sisi lain, Ethereum tidak memiliki batas pasokan untuk koin ETH. Sejak 2021, Ethereum memperkenalkan pembakaran token dengan tingkat yang terkait dengan aktivitas jaringan. Jika Ethereum beroperasi dengan kapasitas penuh, tingkat pembakaran melebihi tingkat inflasinya, menjadikan ETH sebagai aset deflasi.

Banyak token yang lebih kecil, yang mencakup 50% hingga 90% dari batas pasokan mereka, menunjukkan tingkat risiko yang bervariasi. Umumnya, token yang lebih dekat dengan batas pasokan mereka menimbulkan risiko lebih rendah dalam penyimpanan jangka panjang. Dalam skenario kecelakaan pasar, token dengan periode penerbitan yang panjang mungkin kesulitan untuk mendapatkan kembali nilai sebelum kecelakaan mereka.

Lingkungan Regulasi

Lanskap regulasi memainkan peran penting dalam membentuk lintasan pasar kripto. Regulasi yang menguntungkan dari pemerintah dapat memfasilitasi investasi yang signifikan oleh perusahaan besar dan menyediakan akses yang lebih mudah ke kripto untuk berbagai investor. Peningkatan investasi mendorong permintaan, yang pada gilirannya dapat menyebabkan harga yang lebih tinggi.

Saat penulisan, beberapa wilayah ekonomi kunci yang memiliki pengaruh substansial terhadap ekonomi global telah menerima regulasi yang ramah kripto. Wilayah-wilayah ini, termasuk negara-negara seperti Singapura, Uni Emirat Arab, Brasil, Prancis, Selandia Baru, dan Australia, telah menyederhanakan proses memperoleh lisensi bisnis untuk layanan terkait kripto, mendorong lingkungan yang kondusif untuk pertumbuhan kripto.

Namun, partisipasi dari ekonomi besar yang mampu menciptakan dampak substansial pada lanskap keuangan global masih terbatas. Pengawasan regulasi telah menimbulkan bayangan atas bisnis kripto di negara-negara seperti Amerika Serikat, Inggris, China, Rusia, dan India. Iklim regulasi yang bermusuhan ini menghambat pertumbuhan bisnis kripto dalam yurisdiksi mereka.

Pengusaha membuka sebuah kertas
Crypto masih sangat terkait dengan panggung ekonomi global. Foto oleh Adeolu Eletu di Unsplash

Lingkungan Ekonomi

Terlepas dari sikap pemerintah, crypto telah mengalami periode pertumbuhan yang bertepatan dengan fluktuasi di pasar saham. Baik crypto maupun pasar saham diklasifikasikan sebagai aset berisiko, dan mereka sering menunjukkan periode aktivitas perdagangan yang meningkat secara bersamaan.

Selama pandemi COVID-19 pada tahun 2020, upaya stimulus pemerintah menyuntikkan likuiditas berlebih ke dalam ekonomi global. Influx dana ini mendorong banyak investor untuk memanfaatkan pinjaman murah untuk berinvestasi di bisnis, saham, dan cryptocurrency. Namun, lonjakan aktivitas ini berumur pendek, karena pemerintah di seluruh dunia bergulat dengan inflasi yang meningkat dan akibatnya menurunkan tingkat pinjaman. Ini pada akhirnya menyebabkan kehancuran bersamaan di pasar saham dan crypto.

Mengantisipasi tindakan pemerintah dalam konteks ekonomi global yang lebih luas dapat memberikan keuntungan yang jelas bagi para pedagang. Harapan ekonomi yang positif mungkin mengarah pada kondisi yang lebih menguntungkan untuk perdagangan jangka panjang, sedangkan ramalan ekonomi yang negatif dapat mendorong peningkatan dalam perdagangan jangka pendek.

Kesimpulan

Kesimpulannya, analisis fundamental berfungsi sebagai alat dasar untuk meningkatkan keamanan perdagangan cryptocurrency. Pendekatan ini memberdayakan pedagang untuk menembus kebisingan, mengidentifikasi usaha yang menjanjikan, dan membuat keputusan yang tepat.

Dengan menyelami aspek-aspek penting seperti teknologi, utilitas, tokenomics, kerangka regulasi, dan kondisi ekonomi, pedagang mendapatkan perspektif komprehensif tentang potensi aset crypto. Yang penting, analisis fundamental tidak eksklusif untuk investor jangka panjang; bahkan pedagang harian dapat memanfaatkan wawasannya. Dengan menguasai aspek-aspek ini, pedagang dilengkapi untuk menavigasi pasar crypto yang kompleks dan dinamis dengan efikasi yang lebih besar, pada akhirnya mengoptimalkan strategi perdagangan mereka.

Get Smarter About Crypto

Join 1,000+ subscribers and get our 5 min weekly newsletter on what matters in crypto trading.

Newsletter

Subscribe to our newsletter to get regular content.

© Blockcircle. 2024. All rights reserved

When you visit or interact with our sites, services or tools, we or our authorised service providers may use cookies for storing information to help provide you with a better, faster and safer experience and for marketing purposes.

Get smarter about crypto trading and Investing

Join 5,000+ subscribers and receive our alpha newsletter on investment narratives and undervalued projects.

THE BLOCKCIRCLE EDGE TODAY

Handpicked stories, in your inbox

A daily Digital Asset newsletter with the best of our information